Breaking News

Antisipasi Bencana, Pemkab Kudus Lakukan Apel Siaga

KUDUS - Memasuki musim hujan, segala bentuk antisipasi bencana mulai dilakukan oleh Pemkab Kudus. Personel gabungan dari TNI, Polri, Satpol PP, Dinas PUPR, Dishub, Dinkes, BPBD, PMI serta relawan disiapkan untuk siaga pada daerah rawan bencana. Apel siaga pun digelar untuk mengecek kesiapan personel hingga peralatan pendukung. 

Antisipasi Bencana, Pemkab Kudus Lakukan Apel Siaga
Plt Bupati Kudus bersama jajaran Forkopimda Kudus foto bersama usai Apel Siaga di Alun-alun Kudus.

Antisipasi Bencana, Pemkab Kudus Lakukan Apel Siaga

satumenitnews.com Bertempat di Alun-alun Simpang Tujuh, Sabtu (24/10/2020), apel dipimpin langsung oleh Pelaksana Tugas (Plt) Bupati Kudus H.M. Hartopo yang hadir bersama Dandim, Kapolres, Kajari, Ketua PN, Sekda serta Plt. Kepala Dinas PUPR, Arief Budi Siswanto.

Hartopo dalam instruksinya mengatakan, apel bersama merupakan bentuk persiapan menghadapi kemungkinan terjadinya bencana di musim hujan. Sehingga, dalam pelaksanaan di lapangan nanti dapat berjalan sesuai standar operasional prosedur (SOP) dengan mengutamakan keselamatan masyarakat dan petugas.

"Apel bersama sebagai bentuk persiapan mengantisipasi penanggulangan bencana di Kabupaten Kudus. Dengan harapan, pelaksanaan tugas di lapangan dapat berjalan optimal," ujarnya.

Pihaknya juga telah memetakan kecamatan yang berpotensi rawan bencana. Sesuai topografi wilayah Kabupaten Kudus, bencana banjir, tanah longsor hingga angin puting beliung dan kebakaran dapat terjadi di beberapa kecamatan. Belajar dari pengalaman sebelumnya, Kecamatan Dawe dan Gebog dikelompokkan sebagai daerah rawan tanah longsor, sementara beberapa kecamatan lainnya memiliki potensi banjir.

"Pemetaan wilayah rawan bencana telah kita siapkan sebagai langkah antisipasi, seperti daerah yang rawan tanah longsor dan banjir. Sudah kita instruksikan bersama kepada semua camat. Pada wilayah rawan banjir, harus mulai disiapkan dapur umum dan tim kesehatan," tuturnya.

Tak lupa, Hartopo berpesan kepada tim siaga bencana untuk mempersiapkan fisik dan mental dalam menjalankan tugas sesuai SOP yang ada. Hal tersebut harus diikuti dengan koordinasi yang baik antara tim dan relawan dengan pihak kecamatan dan desa. Dengan sinergi tersebut, dirinya optimis apabila terjadi bencana dapat ditangani secara cepat dan tepat.

"Siapkan mental fisik dengan komitmen moral dan disiplin untuk memberikan pelayanan penanggulangan secara cepat dan tepat. Kenali dan kuasai situasi medan, sehingga tidak ada korban dari petugas dan masyarakat. Untuk masyarakat, laporkan secepatnya apabila terjadi bencana, agar Pemkab mengambil langkah cepat untuk mencegah terjadinya korban dan kerugian materiil," ujarnya.

Terakhir, mengingat adanya pandemi Covid-19 yang masih terjadi di Kabupaten Kudus, Hartopo mengingatkan kepada para tim dan relawan untuk tetap mentaati protokol kesehatan. 

"Pada kesempatan ini, beberapa hal yang perlu dipedomani dan dilaksanakan. Diantaranya, menyesuaikan pandemi yang masih terjadi dengan disiplin penerapan protokol kesehatan," pungkasnya. (red/e2)

Tidak ada komentar

Terbaru

Temukan Barang Penting, Nenek 75 Tahun Didatangi Tiga Orang

WONOSOBO - Seorang nenek berusia 75 tahun yang bekerja di warung bakso Kondang Rejo Banjarnegara disambangi tiga orang warga Wonosobo, sala...